Aktivis Nanggung (Part 2)

07.24 Dery Rizki Purwanto 0 Comments


PSDM ARMY HM Teknik Geodesi 2017, Selamat Tinggal Himpunan :')
     
     Salahnya saya melabelkan ‘Part 1’ pada tulisan sebelumnya, jadi mau tidak mau harus ada lanjutannya. 100 tahun berlalu, aku dan kakakku menemukan avatar baru, dia bernama aang…ko gini ya, seperti gaya menulis saya tahun 2015-2016, ya kalo gapercaya bisa di korek-korek di blog ini XD. Jadi, lanjutan dari yang kemarin dimana saya sudah panjang lebar bercerita mengenai kegiatan mas-mas aktivis nanggung. Disini saya ingin menambahkan sedikit saja dari yang kemarin.
      Mengemban amanah diluar himpunan, di organisasi ini mengharuskan saya turun langsung untuk menyeleksi penerus organisasi. Saya mewawancarai calon-calon penerus tahta kerajaan, dan ada perkataan yang saya kagumi dari percakapan wawancara tersebut. Saya lupa apa yang saya tanyakan saat itu, tapi saya ingat jawaban orang itu, begini katanya,
    “Saya ini orang kampung mas, di desa saya cuma ada tiga orang yang kuliah. Disini saya mendaftar ingin mendapat lingkungan yang baik, belajar agama lebih baik lagi, karena saya ingin membawa sesuatu ke kampung saya. Bukan cuma ilmu kuliahan aja, tapi juga nilai-nilai agama.” Kira-kira seperti itu.
Penerus Tahta Kerajaan
      Disitu saya merasa bahwa, ‘main saya kurang jauh’ atau bisa dibilang saya ini belum tahu apa-apa tentang dunia ini. Ada ya orang seperti A, atau orang seperti B, atau lainnya. Saya juga kadang lupa, saya jauh-jauh kuliah sebenernya mau kasih ke siapa ilmu ini? Mau diterapkan ke siapa lagi kalau bukan masyarakat? Pas banget kemarin saya nonton Film Indonesia waktu liburan lebaran judulnya shy shy cat, disana ada kang Otoy yang rela balik ke kampungnya untuk mengubah kampungnya menjadi desa wisata dengan ilmu yang ia dapatkan. Jadi ngomongin kang Otoy gini ya…. Oke lanjut.
     Disamping ini juga kemarin mendapat amanah menjadi panitia yang menyaring peserta dalam sebuah pelatihan, jadi saya mewawancarai lagi padahal saya sendiri masih suka deg deg serr saat diwawancarai. Saya mendapatkan pelajaran lagi dari salah satu curhatan calon peserta.
     “Mas, saya kan lulusan sekolah Islam, kemarin sempat hafal sekian juz lalu saya kira disini saat kuliah masih sempat untuk menghafal atau mengulang hafalan. Tapi banyak hafalan saya yang hilang sekarang karena kegiatan teralu padat mas di jurusan saya.”,….. saya bingung mau nulis apa lagi. Bahasan lanjutnya aja ya.
Saya sebagai panitia aja, bukan yang isi materi.

       Beberapa kali masuk kelas juga kadang karena udah asik sendiri sama organisasi, yang saya catat bukan pelajarannya, tapi kata-kata bijak dari dosennya. Pernah kuliah pagi, dosen ini tipenya suka nanya mahasiswanya berurutan dari duduk depan pojok sampai belakang pojok pasti kena tanya sama beliau. Karena banyak jawaban yang kurang memuaskan.
      akhirnya beliau bilang “Ketauan ini udah pada pinter, pada ga belajar kan semalam? Ya matkul saya mah gampang, ga pada belajar juga pada bisa.” Kira-kira seperti itu.
       Beliau juga pernah bertanya ke satu-satu seperti yang saya jelaskan diatas, namun bukan tentang perkuliahan melainkan tentang motivasi kuliah, “Mas, anda merasa berapa persen tenaga yang anda keluarkan untuk kuliah?”, rata-rata menjawab 50-70%. Mungkin karena kecewa, akhirnya beliau memberi wejangan lagi, kenapa bisa Cuma 50% buat kuliah? Motivasinya gimana? Dan lainnya. Emang sih disitu ngerasa di tampar juga. Kenapa? Why gitu. kok bar bar. 
       Sering dapet motivasi dari dosen lainnya juga, dosen keren menurut saya sih. Paling banyak kata bijak beliau yang saya koleksi hahaha. 
     Beliau bilang “Mahasiswa jaman sekarang itu ada-ada aja. Saya kasih kuliah pagi kesiangan. Dikasih kuliah malam kemalaman. Jauh itu bukan sekedar spasial, tapi juga kesadaran.” Ya, karena rata-rata anak yang ga telat saat kuliah pagi itu anak semarang bawah yang jaraknya jauh. Anak kosnya malah banyak yang telat. Iya, jauh bukan hanya sekedar spasial. Tapi juga kesadaran, bahwa kita kuliah dibiayai rakyat, gak pantes untuk malas padahal udah banyak kemudahan. Mahasiswa harusnya tegas, sigap, pekerja keras. Bukan sebaliknya, malas, santai bae, nanti aja lah gampang, dan sebagainya. Jangan lupa, UKT segitu, meskipun golongan tertinggi juga hasil subsidi pakai uang rakyat. Hidup Mahasiswa! Hidup Rakyat Indonesia!. Yoi. Pesan buat saya juga. Balik lagi ya ke cerita dosennya.
       Beliau bilang, “ saya ini suka nongkrong di perpus ITB, katalog sama saya juga pahaman saya.”, lanjut lagi ceritanya, “Saya ini kalo dulu masa-masa kuliah, jam 11 malam baru keluar nongkrong sama temen, pulang pagi, trus kuliah jam 7 tetep dateng. Kewajiban ya tetap kewajiban. Kalo gakuat ngopi, sekilo ngopinya biar nanti jam 9 mati”, ya emang rada gitulah. Cerita-ceritanya rada….. ya gitu emang dosennya. Mau gimana lagi, tapi nampol kok. Segini ajaya kata-kata bijaknya.
Terkait empat matkul yang saya tidak ikuti UTS kemarin, biarlah jadi kenangan. Karena emang gabisa diubah-ubah. Sesuai prosedur udah gabisa, meskipun saya beneran sakit muntah muntah gabisa bangun dan lainnya, ya mau diapain. Udah gausah nambah dosa, ikutin aturan aja. Setelah itupun saya mengambil siasat yang bernama ‘Mission A’ semoga siasat tersebut berjalan dengan lancar. Sebenarnya masih ada hal yang saya ingin tulis, entah nanti ada Part 3 atau tidak. Setidaknya saya sudah menulis part 2 ini hahahahahahahahahahaha. Sstttt, okeoke. Mungkin sekian dulu, semoga bisa diambil manfaatnya meskipun sedikit, banyak salah asalnya dari saya. Sekian.
Bonus, yang dicari mahasiswa saat puasa. Produktif :)


You Might Also Like

0 komentar: