Praktikum IUT Lo Belum Greget Kalo Belum Ngerasain 9 Hal Ini

01.38 Dery Rizki Purwanto 0 Comments





Theodolite, maskotnya IUT.

     Yow man, buat yang belum tau apa itu IUT ya gua jelasin dikit deh. IUT adalah singkatan dari Ilmu Ukur Tanah. Di Teknik Geodesi Undip sendiri, IUT adalah matkul dasar sebelum lanjut ke matkul ke-Geodesian lain yang lebih kompleks.(*halah). Gua sendiri masih semester dua di Teknik Geodesi Undip, dan sedang merasakan IUT 2 nih. Jadi kalau di Geodesi Undip ada IUT 1 dan IUT 2 bro sis. Selain di Geodesi, IUT juga dipelajari sama jurusan lain seperti Teknik Sipil, Teknik Geologi, Pertanahan, dll. Nah, disini gua mau cerita pengalaman gua yang masih sebutir lada bubuk nih tentang rasanya praktikum IUT. Dan udah gua rangkum menjadi sembilan poin dibawah ini. Ya biar ga lama lagi langsung ajalah, cekidot!

1. Di tanya Orang

     Kejadian yang pertama ini sebenernya belum ada gregetnya sih. Cuma, kadang suka kesel juga kalo keseringan. Di tanya orang ini dalam berbagai hal, tapi yang paling sering adalah ditanya arah jalan. “Mas, kalo arah ke Hukum lewat mana ya?” atau “Mas, kalo mau ke Kedokteran lewat mana ya?” ya gini lah contohnya. Hal ini sebenernya terjadi pas kita lagi ngukur di daerah pinggir jalan, ya serem juga kalo lagi ngukur daerah kebon-kebon tiba-tiba ada mas mas naik motor blusukan kedalem cuma untuk nanya arah aja. Dan kami sebagai orang-orang yang suka ngukur dipinggir jalan ini sebenernya juga kepengen ditanyain yang lain seperti “udah makan belum?” atau sekedar disemangatin “semangat mas ngukurnya”, atau bahkan langsung dibawain Bakso atau Mie ayam juga boleh sih. Ya, intinya tetep senang bisa membantu orang lain sambil melaksanakan tugas.
Sungguh mulia anak ini. setelah memberi tahu arah jalan, ia membantu sang bapak melewati portal.


2. Dikira Lagi Foto

    Pakai tripod, nerawang-nerawang lewat lubang ajaib, seakan-akan kami sedang memotret keindahan alam kampus. Ya , ga jarang kita dikira sedang memotret sebuah objek yang sukarela berdiri di seberang sana memegang penggaris raksasa. Kalo dari pengalaman gua pribadi sih, pas lagi ngukur depan Elektro tuh ada bocah lewat naik sepeda sambil gaya-gaya karena kepedean di foto. Ada juga mbak-mbak naik motor dengan gaya ‘piss’ nya. Ya, biar ga penasaran kalo mba-mba dan mas-mas penasaran dengan apa yang sedang kita intip mungkin boleh nanya atau izin ke kita gitu kalo juga kepengen ngintip *eh. Kisah nyata sih saat kelompok gua lagi ngukur profil melintang di depan RSND-FK Undip, pak satpam RSND kepo dan minta izin buat ngeliat di lubang bidik waterpas, dan setelah itu ia berkata “Oh jadi ini ya mas yang dilihat, jadi lebih gede banget ya keliatannya”, nggeh pak 

3. Koreksi Sampai Derajat

    Tentunya dalam pengukuran manusia, hasilnya tidak akan pernah sempurna. Tapi beberapa dari manusia kadang kebangetan dan hasilnya jelek parah wkwk. Ya ini pengalaman kelompok sendiri sih, jadi dari data yang kita ambil itu adalah data Sudut dan Jarak, karena ketidak sempurnaan manusia, maka dibuatlah rumus Koreksi sudut dan Jarak untuk memaklumkan kesalahan kami, namun jika kesalahan masih tidak memenuhi maksimal koreksi dari rumus tersebut ya bisa diukur ulang di lapangan atau …. .Nah, dari kelompok sendiri sih, waktu IUT 1 ngerasain kekonyolan hal ini, asisten lapangan kami sampai takjub mendengarnya tatkala kami memberitahu bahwa koreksi sudut kami adalah 39 Derajat.

4. Ngukur Berdua

     Dalam satu kelompok di IUT ini terdiri dari lima orang. Namun, kadang ada beberapa halangan rintangan membentang yang menjadi masalah dan menjadi beban pikiran. Sehingga tak ayal kadang bahkan saat praktikum kekurangan sumber daya manusia, dikarenakan teman sekelompok ada yang izin dengan alasan yang syar’i. Nah, ini yang baru kemarin ane rasain gan. Dimana saat kami ngukur Cuma berduaan, dan ini berasa capeknya gan. Harus nembak Situasi yang mana datanya lumayan banyak tapi Cuma berduaan. Centering berduaan,  membuat konsep titik yang harus di tembak juga berduaan, minum sebotol berdua, waduh romantic. Sayangnya sama cowo gan. ☹

5. Digigit Serangga
Itu ada bentolnya tapi masih ga greget.

     Sebenernya seru sih, ngukur sambil digigitin nyamuk. Trus bentol-bentol gitu, berasa banget praktikumnya (Praktikum di hutan – sta). Yang keren lagi kemarin nih yang kelompok ane rasain pas ngukur di trotoar FIB, ada semut rang-rang merah(entah itu namanya semut apaan). Semutnya gede, warna merah, gigitannya khan maen. Baru diriin statif(Tripod) eh udah naik-naik aja semutnya. Masuk ke celana, gigit betis, sampe punggung. Untung ga gigit cadangan masa depan. Jangan pernah ngeremehin hal begini nih, karena kata kating ane ada yang sampe DBD gara-gara digigit nyamuk pas ngukur.

6. Berdiri Ditengah Jalan Pegang Rambu Ukur

     Hal ini juga pasti temen-temen Geodesi Undip pernah ngerasain saat harus ngukur profil melintang di depan RSND. Tapi, hal ini kami lakuin juga karena jalan disana relative sepi. Kalo jalan rame ya ….. bikin jadi sepi. Meskipun jalanan sepi, tapi ada momen greget tersendiri saat berdiri ditengah jalan. Kadang kita gamau minggir saat yang lewat itu Cuma motor, ya biarin aja kan jalanan luas ye tong wkwk. Kecuali kalo motor yang lewat itu lagi pada turing.

7. Nembak Sesuatu Yang Lain

     Ini ga lucu men. Jujur sih kalo dari angkatan gua belum pernah ngerasain hal ini. Namun, katanya eh katanya ada beberapa kating yang merasakan hal yang kurang mnyenangkan saat praktikum. Dari kating pernah diceritain sih saat ngukur di daerah FK, karena itu udah mau magrib juga katanya dikejar deadline dan mereka masih membidik. Nah, disaat itu ada yang aneh di sebelah si pemegang rambu ukur gan. Sontak yang melihat hal aneh ini langsung lari gan. Dan cerita kedua yaitu disaat ngukur di belakang gedung rektorat lama, yang mana belakangnya adalah kebon-kebon gan. Saat membidik rambu ukur, sang pembidik ini melihat titik merah seperti mata di sebelah rambu ukur itu gan, dan disaat diperjelas fokusnya ya … . sang pembidik langsung berkata kepada anggota kelompoknya “ayo pulang, udah selesai.” Padahal belum selesai. Nah cerita-cerita ini ada yang ane denger dari orang-orang ada juga yang ane denger langsung dari narasumber yang ngalamin nya sih gan. Mungkin agan agan ada yang pernah ngalamin boleh cerita di komen.

8. Gabawa Payung
Akibat lupa membawa payung.

     Bagi kami, payung adalah pelindung alat. Saat terik maupun rintik-rintik, prioritas kami adalah melindungi alat. Karena kami pakai topi hahahaha. Receh sumps. Ya, karena da beberapa hal yang kurang baik jika berkontak langsung dengan alat, karena itu kami melindungi alat segenap jiwa dan raga (lebay lu tong)

9. Kehilangan Patok
Patok nomaden yang sedang dipegang mas-mas yang lagi merem.

     Mungkin teman-teman bisa melewati hal sedih ini jika tidak kuat membacanya. Suatu hari, ada anak yang mengukur suatu daerah. Ternyata koreksinya besar dan mengharuskan anak itu mengukur ulang. Namun, saat anak-anak malang itu ingin mengukur ulang ternyata patoknya hilang. Mohon bersabar, ini ujian. Sebenarnya kembali kepada pembelajaran pemasangan patok, kadang kami meremehkan hal yang menyebutkan bahwa patok harus kuat dan tidak mudah bergeser/hilang. Ya, hal ini tidak jarang terjadi. Bahkan ada tempat-tempat langganan yang patoknya sering hilang. Buat teman-teman yang kehilangan patok saat ngukur dan ngejar deadline namun selesai tepat waktu, yu are the real MVP. *nangis.

     Nah, sekian mungkin tulisan kurang berfaedah diatas. Dimana tulisan diatas mungkin kurang mengandung nilai pragmatis. Namun, sebagai penulis yang sedang gabut ini saya tetap punya harapan kepada para pembaca sih. Semoga terhibur ☺☺


     Kalo ada yang mau nambahin pengalamannya mungkin bisa komen-komen di bawah yak! Thanks!

You Might Also Like

0 komentar: