Aktivis Nanggung (Part 1)

07.05 Dery Rizki Purwanto 1 Comments



Menjadi mahasiswa di Indonesia bagi saya dikaitkan kepada dua hal, kutu buku atau aktivis. Hanya secara garis besar, dan diliat dari segi kesibukan kegiatan. Saya teringat hampir sekitar satu tahun lalu saat ingin mendaftar menjadi panitia POR Teknik sebagai bagian dari bidang badminton tentunya, dalam wawancara saya ditanya “kalo boleh tahu, sekarang ikut organisasi apa saja atau kepanitiaan apa saja?”. Saya dengan sans menjawab, “saya di himpunan sebagai staff PSDM(Kaderisasi), di Rohis Jurusan sebagai staff Mentoring, lalu di UPK Badminton FT sebagai pengurus perlengkapan, lalu untuk kepanitiaan dekat ini saya sebagai ketua pelaksana PMB Teknik Geodesi”. Lalu pewawancara bilang, “Wah Aktivis ya ternyata”. Saya berpikir, “Masa sih?” Karena saya melihat beberapa teman saya banyak yang lebih canggih, ada yang ikut dua organisasi tingkat fakultas dan ikut dua juga yang tingkat jurusan, lalu ada yang ikut sampai total enam organisasi, dan sebagainya. Jadi menurut saya, “Ah engga juga”. Tapi kalo dirasain, ya lumayan menyita waktu juga. Mungkin ini yang dinamakan Aktivis Nanggung.
                Beberapa waktu lalu saya terikat dengan sebuah kepanitiaan tingkat fakultas, dan sekarang tiba-tiba terikat lagi dengan acara lainnya, dan saya sedang berada di Masjid Kampus(Maskam) untuk menunggu meja registrasi peserta acara tersebut. Sambil menunggu peserta datang, saya menguping suatu pembicaraan antara seorang mualaf yang jauh-jauh dari Makassar untuk ikut kajian di Maskam,dan ternyata dia sedang berbicara dengan mas mantan ketua bem di fakultas sebelah yang sebelumnya menjadi pembicara di acara yang mana saya adalah LO masnya. Pembicaraan banyak yang bisa saya ambil hikmahnya, diantara kalimat terbaik yang saya dapatkan dari percakapan tersebut adalah, “saya ga peduli nanti pas wisuda berapa nilai saya, saya ga begitu mengharapkan untuk cumlaude, saya akan sangat bahagia apabila saat itu doa saya dikabulkan yaitu kedua orang tua saya dapat hidayah”, Mungkin kalo ga pas masnya wisuda, ya kapan pun itu semoga di ijabah oleh Allah. Sebelumnya saya juga mendapat hikmah besar dari salah satu teman yang sakit secara tiba-tiba, dan Alhamdulillah sekarang sudah sehat dan sering ke kajian, semoga Allah menjaganya dalam ketaatan kepada-Nya. Namun, cerita yang satu itu tidak bisa saya ceritakan disini. Kembali ke Maskam, setelah itu masuk adzan maghrib, mas R (pria mualaf) solat disamping saya, pojok kiri depan, sebelumnya dia sempat menyapa setelah aku beri salam, “wah kaka wangi sekali, sunnah ya pakai wewangian”, lalu saya menawarkan minyak wangi(bukan untuk jualan) kepadanya sambil kenalan dan sedikit ngobrol. Setelah itu malamnya saya berangkat ke tempat acara yang berada di Ungaran (Puncaknya Semarang, biasanya orang Jakarta kan kenalnya Puncak itu ya Bogor XD).
                Satu pekan setelah acara tersebut, UTS pun dimulai, sabuk pengaman mulai dikencangkan. Kopi dan kawan-kawannya disiapkan untuk tempur. Qadarullah, saat masuk hari pertama UTS saya merasa kurang enak badan, lemas dan mual saat makan. Di hari kedua dan ketiga UTS saya tidak ikut dan kehilangan 4 Mata kuliah di UTS. Sampai sekarang setelah berjuang kesana kemari saya masih belum tahu bagaimana, iya bagaimana ya. Kembali ada hikmah dibalik ini, saya jadi sering ke ruang dosen dan Kepala Departemen, lebih sering nampang wajah. Bukan itu sih niatnya, ya untuk belajar komunikasi juga. Dan secara tidak terasa, ada tiga dua laporan praktikum yang tertumpuk, dan satu laporan tugas besar.  Saat telah masuk perkuliahan setelah UTS, di matkul Kerangka Vertikal, saya makin sadar bahwa saya sebenarnya kuliah untuk mempelajari apa XD. Ya gitulah. 4 matkul. hmm. wkwkwk sans lah.
                Meski sekarang tidak melanjutkan karir di Himpunan, dan mendapat amanah di tempat lain, nyatanya masih tetap sama. Sering bertanya “kapan saya belajar?” disaat harus membagi waktu antara kuliah, organisasi, belajar diluar kuliah, tugas, mencari uang tambahan, dan sebagainya. Ya…. Alhamdulillah. Di semester ini banyak pelajaran yang bisa di ambil, sangat banyak. Sebenarnya masih banyak cerita, cuma ya kurang enak diceritain disini, dan masih dikejar laporan dan deadline lainnya. Saatnya kembali ke kehidupan nyata XD. Semoga bisa diambil hikmahnya dari curhatan saya diatas.
Bonus :
Bonus Foto sama Aktivis beneran.


You Might Also Like

1 komentar:

  1. Dery!!! Lama nggak baca tulisan lu Der, dan dan sekarang udah jadi mahasiswa aktivis gondrong hahaha. Gua juga baru merasakan kesibukkan kegiatan yang bikin gua jadi males kuliah. Kadang juga suka mikir kaya gua kuliah semester ini kok kayaknya ilmunya nggak ada yang masuk otak ya hahaha. Gimana mau masuk otak, masuk kuliah aja cuma 3 kali dari 10 pertemuan hahahha ��

    BalasHapus