Aku Ingin Ada Tulisan INDONESIA di Punggungku!

08.22 Dery Rizki Purwanto 0 Comments



         “Om, Saya sudah di gor”, pesanku dalam sebuah pesan singkat yang ku kirimkan kepada pelatihku. Aku menunggu beliau datang sambil memanjat pohon ceri yang ada di depan gor. “Der, nanti Ibu mau ya cerinya. Itu merah-merah jadi kepengen juga”, Kata Ibu Miftah yang merupakan pengelola gor penuh perjuangan ini. Setelah aku memetik lumayan banyak, aku turun dari pohon dan memberi beberapa ceri merah ke Ibu Miftah. Tidak lama setelah itu, suara motor supra fit Om Budi terdengar sangat khas. Nah, ini dia yang ditunggu.
Sudah hampir satu tahun aku jogging rutin dengan Om Budi, setiap sore di hari Rabu dan Jumat. Beliau adalah pelatih yang paling dekat denganku dari sekian banyak pelatih yang pernah melatihku bulutangkis. Mungkin hal ini karena beliau melihat sedikit mimpiku yang kelewat batas ini, ya aku ingin suatu saat nanti di punggungku ada tulisan namaku dan dibawahnya ada tulisan INDONESIA. Keseriusanku berlatih belakangan ini mungkin juga salah satu faktor beliau untuk tetap istiqomah dalam menerapkan sistem berlatihnya kepadaku. Asal mula jogging rutin sore ini diperuntukkan kami supaya lebih siap dalam stamina. Awalnya, jogging sore rutin ini diikuti oleh sekitar lima orang termasuk aku. Namun, seiring berjalannya waktu mulai berguguran. Ya, seleksi alam, sehingga hanya tersisa aku saja. Bahkan mungkin aku dan pelatihku sering dianggap sebagai ayah dan anak, karena saking seringnya kami jogging sore berdua. Banyak hal keren dari latihan fisik ini, dari awalnya jogging track yang biasa saja, sampai beliau sengaja mencari track yang banyak tanjakannya, atau sambil jogging membawa barbel 1kg di kedua tangan, sampai adu sprint di beberapa meter terakhir. Duh jadi kangen ini. Yang paling keren ya mungkin, kita tetep jogging dengan track yang sama saat Bulan Ramadhan. Cuma lebih sedikit di sore-in aja waktunya, biar pas selesai jogging trus langsung denger adzan maghrib deh. Ya itu, inget banget gimana suasana jogging sore-sore pas puasa sama beliau. Malahan lebih greget lagi, sprint di akhirnya lebih di perpanjang. Sampai kata pelatihku yang lain, atau ini kata ayahnya si Yere yang sekarang sudah di pelatnas, “Bud, lu sama dery puasa? Gile lu bud”. Ya itu ngalir gitu aja, namanya juga lagi ngejar mimpi. Ya tapi asik sih. Dimulai dari jogging sama Om Budi ini, akhirnya aku jadi terbiasa jogging, bahkan sering nambah jogging sendirian diluar jadwal itu. Kadang kalo lagi nggak mood, pikiranku selalu berkhayal aku dimasa depan yang menggunakan seragam kebanggaan pelatnas PBSI yang ada tulisan INDONESIA nya di punggung, supaya semangat bisa naik lagi. Sama kaya pas berjuang untuk ITB, sering bergumam “karena hal-hal menyakitkan ini, akan mengantarkan gua ke ITB”. Malah flashback ITB hahaha.
Selain itu, Om Budi mengajarkan gua gimana caranya latihan low budget. Mengingat saat itu gua adalah anak yang paling sering telat bayaran bulanan. Btw ini jadi gausah formal banget ya nulisnya, biar lebih asik aja gitu. Ya itu diatas juga udah gua certain kan, jogging bawa barbel. Nah selain itu, mungkin buat yang belum tau, jadi para atlet bulutangkis itu kadang pake raket yang berat untuk latihan. Supaya pergelangan tangannya kuat, dan pukulannya badai. Sebenarnya ada raket khusus yang emang di desain berat untuk latihan ini, namun orang-orang punya trik tersendiri untuk buat raketnya jadi berat. Jadi seluruh batang dan frame raket dililit dengan grip handuk(pegangan raket yg dari handuk itu lho), jadi kan nambah tuh massa raketnya karena ditambah massa grip handuk yang terlalu banyak itu. duh kebayang ga? Sebenernya masih ada deh raketnya dirumah, cuma ini berhubung di kosan jadi gabisa fotoin. Nah, beliau ada lagi trik supaya raketnya jadi berat “der, ini lakuin aja habis subuh setiap hari. Nanti pukulanmu keras sendiri”, gitu katanya. Mau tau gua disuruh ngapain setiap habis shalat subuh? Gua disuruh mukul angin. Lu tau kardus susu dancow? Nah, kardus itu dibuka tutup dan alasnya, trus dimasukkin ke frame raket yang buat senar. Jadilah raket gua berkepala kardus, nah gua disuruh mukul-mukul angin yang beraaaaat banget. Karena kan luas penampang dari kepala raket itu jadi lebih besar, dan juga angin tidak bisa menembus layaknya senar raket yang bolong. Jadi taulah beratnya.
Raket kardus.
Trus gua juga diajarin beliau memasang senar raket. Karena frekuensi dan intensitas latihan yang semakin tinggi, menyebabkan seringnya senar raket putus. Nah, Om Budi ngajarin gua gimana caranya masang senar raket, dan tentunya gua ga pake senar baru. Tapi pake senar bekas yang dikumpulin di gor ini. Jelas ini ngurangin pengeluaran banget. Lumayan kan menghemat 50rb-an.
Intensitas dan Frekuensi berbanding Lurus dengan Senar sering putus
Diluar itu, banyak hal yang beliau kasih ke gua. Beliau yang cari tau dimana ada pusat pelatihan yang kira-kira bagus dan gua bisa disana latihan gratis, ya meskipun ga kesampean. Buat mimpi gua yang satu ini, gua suka seneng ngingetnya. Pas gua SMP dulu, gua bodo amat sama yang namanya sekolah. Udah mau UN pun masih gatau mau lanjut di SMA mana. Bahkan kalo lu mau liat-liat post jadul gua tahun 2011 itu, gua nyari-nyari tempat latihan klub besar di bandung. Namanya PB. Mutiara Cardinal, jebolan klub yang di pelatnas sekarang tuh Hana Ramadhini, atau yang lagi beken di tunggal putri junior kemarin si Gregoria Mariska. gua tertarik banget buat latihan disana. Ya namun orang tua tetep kekeh supaya gua sekolah, dan ada satu temen gua yang latihan disana. Kira-kira setahun setelah dia gabung di klub itu, dia main-main ke klub kecil gua ini pas dia lagi liburan. Dan senengnya gua, masih bisa main sampe deuce sama dia, yang udah latihan di klub besar. La la la, aku senang sekali. Seminggu sebelum UN, ada Turnamen yang sampe sekarang pun masih diadakan tiap tahun di gor kecil penuh perjuangan ini. Namanya SBC Open. Nah, kebetulan gua mau UN SMP kan tuh, jadi gua ga ada niatan untuk daftar. Eh, tiba-tiba Om Budi bilang “Der, kamu main ya SBC, udah Om Daftarin, gausah bayar”. Wew. Dibayarin yekan, yaudah tinggal main aja ini mah. Eh drawnya kurang beruntung, baru menang satu kali langsung ketemu unggulan pertama. SBC Open ini juga diikuti oleh salah satu junior yang kemarin abis juara Asia Junior lho. Coba cek aja beritanya, Siti Fadia Silva, yang baru kemarenan dapet juara di Ganda Putri di kejuaraan Junior Asia di bintaro kemaren (AJC). Pas jaman gua dulu, si Fadia ini masih kelas 5 SD kalo gasalah, dan dia jadi runner up tunggal putri kelas 5-6 SD. Dan sekarang…… ya lanjut bahas Om Budi, gatau kenapa ya ini gua nulis gara-gara tiba-tiba kangen aja si sama masa-masa dulu. Gua pernah nonton para atlet saat lagi di seleksi untuk masuk pelatnas, atau lebih akrab disebut seleknas. Ini juga dikasih tau sama Om Budi, “Der, lagi ada seleknas tuh di cipayung, nonton aja gratis. Siapatau jadi tambah semangat”, kurang lebih gitulah kata beliau. Pas yang gua tonton waktu itu yang lolos seleksi mas Wisnu Yuli, mba Bellaetrix Manuputty, dkk, ya emang kurang bersinar sih ya. Mungkin mba Bella aja yang kemaren baru bersinar eh tiba-tiba cedera. Gua juga pernah masuk Istora gratis pas seagames 2011. Om Budi ini selalu jadi hakim garis saat ada event-event kejuaraan besar di Indonesia, dia juga wasit nasional yang ber-sertifikat. Nah, pas seagames itu dia bilang “der, mau nonton ga? Kesini(Istora) aja. Nanti ta pinjemin ID Card temen, biar bisa masuk gratis”. Ya ini Ilegal sih, ya jaman dulu belum ngerti, asal gratis mah. Dan dari seagames ini juga gua jadi tambah semangat. Di sapa sama Simon Santoso, nonton cara main Tanongsak yang ajib banget, nyemes mulu kerjaannya, ya banyak pelajaran yang gua ambil dari sini. Cuma, yang bisa gratisan gini pas seagames aja. Kalo pas Indonesia Open itu lebih ketat ticketing-nya :v.
Sebenernya masih banyak lagi momen-momen yang sering gua kenang sih. Ya, rasa kangen ini melahirkan sebuah tulisan yang mungkin sedikit manfaatnya. Mungkin mau nyolong dari post jauh sebelumnya nih sebelum post ini ditutup. “Om Budi, pelatih yang dulu banyak memperjuangkan mimpi gua juga. Dari ngebayarin ikut turnamen, sampe balapan sprint pas lagi puasa 4 tahun lalu, wah saya kangen banget om masa-masa dulu. Saya banyak berubah sekarang om.  Sempet ngobrol-ngobrol lagi sedikit, dari mulai sekolah gua, sekarang gua kuliah dimana, sampe gua nanya pengalaman dia jadi hakim garis kemaren di BCA Indonesia Open Premier kemaren, ternyata dia bilang tahun ini (Indonesia Open kemaren) dia Alhamdulillah dapet full dari awal sampe final jadi hakim garis, soalnya biasanya Cuma 3-4 hari gasampe final. Dia cerita-cerita pas Final dia jadi hakim garis di partai 1,3, dan 5. Dia kagum sama mainnya Tai Tzu Ying, yang ngebabat abis Wang Yihan, “gila itu mainnya Tai Tzu Ying, badannya kecil bolanya dimain mainin aja si Yihan bingung”. “jujur der, pas final itu keputusan saya di challenge 3 kali. Tapi saya gak salah, deg-degan juga takut keputusan saya salah, kalo lagi challenge itu musiknya bikin deg-degan. Soalnya emang mereka itu out dan masuknya tipis-tipis der.” Keren om, bisa nonton deket banget pertandingan gitu sambil menjalankan tugas. Om Budi ini pelatih gua yang keren lah, umur udah kepala 4 kalo main di lapangan masih kenceng. Seumur umur dulu gua latihan, gua Cuma pernah menang 2x dari dia. Salah satu diantaranya pun rubber set sampe ngesot-ngesot. Gua harap gua gaakan bisa ngelupain Jasa orang yang satu ini. Sukses om!
Seneng lah, sekarang gua kuliah dengan tentram. Temen-temen perjuangan gua yang dulu sekarang udah pada berjuang untuk negaranya.
Dari Yere nih, pas di Belanda.

ini juga.
Ya tetep semangat! Kembalikan tradisi juaranya Indonesia ya kawan-kawan! Sekaligus tulisan ini untuk Indonesia yang pada hari ini tepat 72 Tahun Merdeka! Dan kenapa gua bahas Om Budi disini, karena beliau adalah orang yang gua anggap Pahlawan, karena yang gua liat sekarang atau mungkin gua main kurang jauh jadi cuma ngeliat sedikit, ya jarang orang yang hanya ngeliat tekad suatu anak trus dia langsung bela sampe segitunya, ya gitudah pokoknya. yaudah lah yaaa, See you next post!

You Might Also Like

0 komentar: